Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Andil Pedagang Kaki Lima dalam Penerimaan Negara

Hallo Sobat Jhontax! Apa kabar? Tahukah kamu bahwa para penjaja kaki lima memiliki kontribusi besar dalam penerimaan negara? Simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Kehadiran YouTube Street Eats baru-baru ini menghadirkan sorotan baru terhadap makanan kaki lima di beranda YouTube. Melalui konten YouTube Street Eats, food vlogger terkenal seperti Mark Wiens mengulas berbagai makanan dari kaki lima di seluruh dunia. Meskipun Indonesia belum masuk dalam daftar destinasi mereka, antusiasme komentar menandakan bahwa Indonesia mungkin akan segera termasuk dalam daftar negara yang dijelajahi oleh para food vlogger.

Kreasi Video Makanan Kaki Lima

Makanan kaki lima bukan hanya menjadi daya tarik kuliner, tetapi juga memunculkan rasa penasaran. Dalam 80 miliar lebih video di YouTube tentang makanan kaki lima, para penonton terpikat untuk tidak hanya menonton, tetapi juga merasakan hidangan tersebut. Lapak sederhana dan lokasi yang tidak tetap memberikan karakteristik unik dibandingkan tempat makan konvensional. Antrian panjang yang sering terlihat di sekitar penjual kaki lima juga memicu rasa ingin tahu akan rasa hidangannya.

Simbiosis Mutualisme dengan Food Vlogger

Para food vlogger memberikan apresiasi yang besar kepada para penjaja kaki lima. Dengan mereka sebagai objek dalam video, para vlogger dapat berkarya dan para pedagang mendapatkan promosi gratis. Keterlibatan mereka menciptakan hubungan simbiosis mutualisme yang memberikan manfaat jangka panjang bagi kedua belah pihak.

Peran UMKM dan Kontribusi Terhadap PDB

Pedagang kaki lima merupakan bagian dari pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang memberikan kontribusi besar terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia. Dari data Kementerian Koperasi dan UKM, terdapat 65,5 juta UMKM di Indonesia yang memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian dan penyerapan tenaga kerja.

Kewajiban Perpajakan Bagi Pedagang Kaki Lima

Para penjaja kaki lima, sebagai wajib pajak UMKM, memiliki kewajiban perpajakan yang ringan. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2018 membebaskan mereka dari membayar Pajak Penghasilan (PPh) sebesar 0.5% dari omzet mereka. Hal ini menjadi dorongan bagi mereka untuk berkembang tanpa beban pajak yang terlalu besar.

Inovasi dalam Reformasi Perpajakan

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2021 memberikan fasilitas lebih lanjut bagi wajib pajak UMKM, dengan membebaskan mereka dari kewajiban membayar PPh jika omzetnya tidak melebihi 500 juta rupiah. Meskipun terdapat syarat dan batasan tertentu, peraturan ini memberikan lega bagi UMKM, khususnya pedagang kaki lima.

Para pedagang kaki lima berperan besar dalam ekonomi Indonesia serta memberikan kontribusi yang signifikan dalam penerimaan negara. Melalui kebijakan perpajakan yang memahami kebutuhan mereka, pemerintah memberikan ruang bagi UMKM untuk tumbuh dan berkembang tanpa beban pajak yang berlebihan.

Mari kita dukung para pedagang kaki lima dalam memberikan kontribusi positif bagi perekonomian negara dan memperluas pengaruh mereka dalam kancah global. Terima kasih telah membaca, Sobat Jhontax!

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?