Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Aspek Pajak Pedagang Emas

Aspek Pajak Pedagang Emas

Hai, sobat Jhontax! Kamu pernah bertanya-tanya tentang pajak apa saja yang harus dipungut atau dipotong dari transaksi pedagang emas? Yuk, simak aspek Pajak Penghasilan (PPh) dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) terkait penjualan dan penyerahan barang serta jasa terkait emas di bawah ini:

Pengenaan Pajak pada Jenis Emas

Emas perhiasan, emas batangan, perhiasan bukan dari emas tetapi berbahan batu permata atau sejenisnya yang dilakukan oleh pabrikan dan pedagang emas.

Jasa Terkait Emas

Termasuk modifikasi, perbaikan, pelapisan, penyepuhan, pembersihan, dan jasa lainnya yang terkait.

Jenis Pajak yang Dikenakan

PPN untuk penyerahan emas perhiasan, perhiasan bukan dari emas, dan batu permata.

PPh Pasal 22 untuk penjualan emas perhiasan, emas batangan, perhiasan bukan dari emas, dan batu permata.

PPN & PPh Pasal 21/23 untuk jasa terkait.

Tarif Pajak yang Berlaku

PPN berkisar dari 0% hingga 1,65% tergantung pada kategori penyerahan emas dan faktur pajak yang dimiliki.

PPh Pasal 22 sekitar 0,25% hingga 1,1% sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Kondisi Pembebasan atau Pengecualian

Terdapat pengecualian pemungutan dan pemotongan pajak untuk beberapa kasus, termasuk penjualan kepada konsumen akhir, pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) yang dikenal sebagai PPh final, dan keadaan khusus lainnya.

Bingung dengan Aspek Pajak Pedagang Emas?

Jangan khawatir! Sebuah infografis bisa memberikan gambaran menyeluruh mengenai aspek pajak pedagang emas ini. Yuk, cek infografis di bawah untuk pemahaman yang lebih lengkap!

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod

Categories