Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Gagal Bayar Bakso, Malah Harus Lunasi Dulu Seluruh Tunggakan Pajaknya

Halo sobat Jhontax! Apa kabar? Sudah siap untuk menyimak kisah yang bisa menjadi pelajaran berharga untuk kita semua? Apakah kamu pernah merasakan momen yang memalukan ketika hendak membayar sesuatu, tapi malah dihadapkan pada pemblokiran rekening? Well, cerita yang akan kita bahas kali ini mungkin bisa membuatmu lebih waspada terhadap pajak. So, simak terus!

Sepekan yang lalu, di bilangan Jakarta Utara, seorang pria datang ke sebuah Kantor Pelayanan Pajak (KPP) dengan tergopoh-gopoh. Kami akan menyebutnya Jimin, bukan nama sebenarnya, ya. Jimin adalah wajib pajak yang sudah terdaftar di KPP tersebut sejak tahun 2013. Maksudnya datang ke KPP adalah untuk mengkonsultasikan pemblokiran rekeningnya yang baru saja terjadi.

Kenapa, ya, Jimin harus mengalami hal seperti ini? Tertarik untuk tahu? Mari kita kupas ceritanya lebih lanjut.

Gagal Bayar di Warung Bakso

Jimin sedang makan siang di sebuah warung bakso, seperti biasa. Ketika ia hendak membayar dengan menggunakan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS), tiba-tiba transaksinya ditolak dengan notifikasi pembayaran tidak bisa dilanjutkan karena rekening terblokir. Kalian pasti bisa bayangkan betapa terkejutnya Jimin saat itu.

Jimin tidak tinggal diam, langsung menuju bank terdekat untuk mencari tahu alasan pemblokiran tersebut. Tapi, petugas bank malah menyarankan Jimin untuk menghubungi bank tempat ia membuka rekening tabungan. Dengan kesal, Jimin pun bergegas ke bank tempat ia membuka rekening tabungan.

Namun, di sana, ia mendapat kabar yang membuatnya semakin bingung. Pihak bank mengatakan bahwa rekening tabungannya diblokir atas permohonan resmi Direktorat Jenderal Pajak (DJP), dan mereka tidak bisa membuka blokir tersebut tanpa permintaan resmi dari DJP.

Kok bisa begitu, ya? Ternyata, inilah titik balik cerita Jimin yang membuatnya harus membayar pajaknya terlebih dahulu.

Pertemuan dengan Oppie

Jimin kemudian berjumpa dengan Oppie, petugas helpdesk di KPP yang piket pada hari itu. Oppie mendengarkan dengan penuh empati permasalahan yang disampaikan Jimin.

Setelah memeriksa profil Jimin, Oppie menemukan adanya data tunggakan pajak. Blokir rekening terpaksa dilakukan karena Jimin memiliki tunggakan pajak sebesar puluhan juta rupiah yang belum terbayar. Blokir ini merupakan tindakan terakhir setelah beberapa upaya penagihan sebelumnya seperti Surat Teguran, Surat Tagihan Pajak, Surat Paksa, dan Surat Perintah Melakukan Penyitaan tidak mendapatkan respons dari Jimin.

Ternyata, ini semua berdasarkan peraturan yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2000 tentang Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa serta Peraturan Menteri Keuangan Nomor 61/PMK.03/2023. Jimin harus segera menyelesaikan masalah ini.

Proses Pemulihan

Oppie berkoordinasi dengan Dhea, petugas dari Juru Sita Pajak Negara (JSPN) yang menangani kasus Jimin. Mereka berusaha meyakinkan Jimin untuk membayar pajak yang tertunggak.

“Pemblokiran dapat dicabut jika penanggung pajak melunasi utang dan biaya penagihan pajak yang menjadi dasar dilakukan pemblokiran. Penanggung pajak dapat membayar utang dan biaya penagihan pajak dengan menggunakan harta kekayaan yang telah diblokir,” ungkap Oppie.

Jimin kemudian berkomitmen untuk melunasi seluruh tunggakan pajaknya dan segera membuat permohonan pemindahbukuan rekening ke pihak bank serta kepada Kepala KPP. Tindakan ini diikuti dengan permohonan pencabutan blokir oleh JSPN ke pihak bank.

Beberapa hari kemudian, Jimin berhasil melunasi seluruh tunggakan pajaknya. Utang pajaknya lunas, dan kini ia bisa kembali bertransaksi menggunakan rekeningnya tanpa khawatir pembayarannya ditolak, seperti yang pernah terjadi di warung bakso.

Pelajaran Berharga

Kisah Jimin adalah pengingat bagi kita semua bahwa pajak adalah kewajiban yang harus dipenuhi. Jangan menyepelekan upaya penagihan pajak, karena jika kita memiliki utang pajak, sebaiknya segera selesaikan sesuai ketentuan.

Ingatlah, yang awalnya ingin menikmati bakso malah harus mengeluarkan puluhan juta rupiah untuk melunasi tunggakan pajak. Semoga cerita ini dapat menjadi pengingat bahwa membayar pajak tepat waktu adalah hal yang sangat penting.

Begitu cerita Jimin yang menghadapi masalah dengan pemblokiran rekeningnya. Semoga kisah ini bisa membantu kita semua lebih memahami pentingnya membayar pajak dengan baik.

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?