Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Keterangan Nota Tak Lengkap, Pembatalan JKP Dianggap Tidak Terjadi

Keterangan Nota Tak Lengkap Pembatalan JKP Dianggap Tidak Terjadi

Hallo sobat JhonTax! Apa kabar? Semoga kamu dalam keadaan baik-baik saja. Hari ini, kita akan membahas sebuah topik yang mungkin terdengar agak teknis, tapi sangat penting dalam urusan perpajakan kita, yaitu “Keterangan Nota Tak Lengkap, Pembatalan JKP Dianggap Tidak Terjadi.” Yuk, simak dengan seksama!

Apa Itu Nota Pembatalan?

Sebelum masuk ke dalam detailnya, mari kita bahas terlebih dahulu, apa itu nota pembatalan? Nota pembatalan adalah dokumen yang dikeluarkan oleh penerima jasa kepada pengusaha kena pajak (PKP) pemberi jasa kena pajak (JKP) untuk menginformasikan bahwa terjadi pembatalan terhadap transaksi JKP.

Persyaratan Nota Pembatalan

Ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi dalam pembuatan nota pembatalan ini:

1. Nomor Nota Pembatalan

Nota pembatalan harus memiliki nomor yang jelas dan unik.

2. Data Faktur Pajak

Dalam nota pembatalan, kamu harus mencantumkan nomor, kode seri, dan tanggal faktur pajak dari JKP yang dibatalkan.

3. Data Penerima Jasa

Data penerima jasa juga harus tercantum dengan jelas, termasuk nama, alamat, dan NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak).

4. Data PKP Pemberi Jasa

Selain itu, informasi mengenai PKP pemberi JKP juga harus ada dalam nota pembatalan, seperti nama, alamat, NPWP, jenis jasa yang diberikan, dan jumlah penggantian JKP yang dibatalkan.

5. PPN yang Dibatalkan

Nota pembatalan harus mencantumkan jumlah PPN atas JKP yang dibatalkan.

6. Tanggal Pembuatan Nota Pembatalan

Tanggal pembuatan nota pembatalan juga harus jelas tertera.

7. Tanda Tangan

Dan yang tak kalah penting, nota pembatalan harus ditandatangani oleh pihak yang berhak.

Bentuk dan Ukuran Nota Pembatalan

Bentuk dan ukuran nota pembatalan harus disesuaikan dengan kebutuhan administrasi pembeli. Detail lebih lanjut mengenai bentuk dan ukuran nota pembatalan bisa kamu temukan dalam Lampiran I PMK No. 65/2010.

Jumlah Lembar Nota Pembatalan

Nota pembatalan biasanya dibuat dalam dua rangkap, yaitu lembar pertama untuk PKP pemberi JKP dan lembar kedua untuk arsip penerima jasa. Namun, jika penerima jasa bukan PKP, nota pembatalan harus dibuat dalam tiga rangkap dan lembar ketiga harus disampaikan ke kantor pelayanan pajak (KPP) tempat penerima jasa terdaftar.

Pembatalan JKP yang Tidak Terjadi

Selain ketentuan di atas, pembatalan JKP juga bisa dianggap tidak terjadi dalam beberapa kondisi. Salah satunya adalah jika nota pembatalan tidak dibuat pada saat JKP dibatalkan. Selain itu, jika nota pembatalan tidak disampaikan sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam pasal 5 ayat (7) PMK No. 65/2010, pembatalan JKP juga bisa dianggap tidak terjadi.

Semoga informasi ini bermanfaat untukmu, sobat JhonTax. Ingat, dalam urusan perpajakan, kedisiplinan dalam memenuhi semua kewajiban perpajakan sangatlah penting. Jadi, selalu patuh dan taat pada aturan yang berlaku.

Jangan lupa, jika kamu memiliki pertanyaan lebih lanjut atau butuh bantuan terkait perpajakan, kamu bisa kunjungi situs kami di www.JHONTAX.co. Kami siap membantu menyelesaikan kerumitan dalam laporan perpajakan dan keuangan bisnismu.

Terima kasih sudah menyimak, dan selamat beraktivitas!

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?