Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Mengenal Beragam Jenis Pajak Penghasilan (PPh)

Hallo sobat Jhontax! Apakah Anda pernah bertanya-tanya tentang beragam jenis Pajak Penghasilan (PPh) dan bagaimana mereka berfungsi? Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan secara ringan dan mudah dimengerti tentang berbagai jenis Pajak Penghasilan yang perlu Anda ketahui.

PPh Pasal 21

PPh Pasal 21 adalah jenis pajak yang dikenakan atas penghasilan dari pekerjaan, jasa, atau kegiatan lainnya yang diterima oleh wajib pajak individu dalam negeri. Ini adalah pemotongan pajak yang biasanya dilakukan oleh pemberi kerja sebelum membayar gaji atau honor kepada karyawan atau penerima jasa.

PPh Pasal 22

Pajak penghasilan ini dikenakan pada badan usaha tertentu, baik yang dimiliki oleh pemerintah maupun swasta, yang terlibat dalam kegiatan perdagangan, ekspor, impor, dan re-impor. PPh Pasal 22 adalah jenis pajak yang terkait dengan transaksi perdagangan.

PPh Pasal 23

Jenis pajak ini dikenakan pada penghasilan yang berasal dari modal, penyerahan jasa, hadiah, dan penghargaan, kecuali yang telah dipotong melalui PPh Pasal 21. PPh Pasal 23 mencakup berbagai sumber pendapatan selain dari pekerjaan, seperti investasi dan hadiah.

PPh Pasal 24

PPh Pasal 24 adalah salah satu jenis pelunasan PPh dalam tahun berjalan yang dibayarkan untuk pajak luar negeri atas penghasilan dari luar negeri yang diterima oleh wajib pajak dalam negeri. Ini terkait dengan penghasilan yang berasal dari luar negeri.

PPh Pasal 25

PPh Pasal 25 berbentuk pembayaran angsuran pajak setiap bulan selama tahun berjalan. Biasanya, perusahaan membayar PPh Pasal 25 secara berkala sebagai pembayaran pajak terhadap penghasilan yang diterima oleh karyawan atau pihak ketiga.

PPh Pasal 26

Jenis pajak ini dikenakan pada penghasilan yang diperoleh dari Indonesia oleh wajib pajak luar negeri, selain bentuk usaha tetap di Indonesia. PPh Pasal 26 berlaku ketika penerima penghasilan berada di luar negeri dan penghasilannya berasal dari Indonesia.

PPh Pasal 28a

PPh Pasal 28a terjadi ketika wajib pajak membayar lebih banyak pajak dalam SPT tahunan PPh daripada kredit pajak yang seharusnya. Ini terkait dengan pengajuan pengembalian pajak.

PPh Pasal 29

PPh Pasal 29 adalah pajak yang harus dibayar oleh wajib pajak ketika jumlah pajak terutang dalam SPT tahunan PPh lebih besar daripada kredit pajak. Ini dapat terjadi jika wajib pajak memiliki kewajiban pajak yang lebih tinggi dari yang telah dibayarkannya.

PPh Pasal 4 ayat (2)

PPh Pasal 4 ayat (2) adalah pajak atas penghasilan yang bersifat final dan tidak bisa dikreditkan dengan pajak penghasilan terutang. Ini umumnya terkait dengan penghasilan tertentu yang tidak dapat dikurangkan atau dikompensasi dengan kredit pajak.

PPh Pasal 15

Jenis pajak ini dikenakan atau dipungut dari wajib pajak yang beroperasi dalam industri pelayaran, penerbangan internasional, dan perusahaan asuransi asing. PPh Pasal 15 terkait dengan sektor-sektor khusus yang memiliki aturan pajak yang berbeda.

Dengan pemahaman tentang berbagai jenis Pajak Penghasilan ini, kita dapat lebih baik memahami bagaimana pajak berfungsi dalam berbagai aspek kehidupan kita. Ingatlah, pemenuhan kewajiban perpajakan sangat penting untuk mendukung pembangunan dan layanan publik yang diperlukan oleh masyarakat. Semoga artikel ini bermanfaat dalam mengenal lebih dalam dunia pajak.

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?