Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Mengenal Gijzeling: Upaya Terakhir Penagihan Pajak

Hallo sobat Jhontax! Sudahkah Anda memahami apa itu gijzeling dalam konteks penagihan pajak? Apa dampaknya dan bagaimana cara efektif melunasi utang pajak? Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan secara ringan dan mudah dimengerti semua yang perlu Anda ketahui tentang gijzeling, upaya terakhir dalam penagihan pajak.

Penyanderaan: Langkah Terakhir

Direktorat Jenderal Pajak (DJP) memiliki beragam cara untuk menagih utang pajak yang belum dibayarkan. Salah satu cara terakhir yang dapat diambil adalah penyanderaan, atau yang lebih dikenal dengan istilah gijzeling. Apa sebenarnya penyanderaan ini?

Menurut Undang-Undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa, penyanderaan adalah pengekangan sementara kebebasan penanggung pajak dengan menempatkannya di tempat tertentu. Pelaksanaan penyanderaan ini dilakukan oleh jurusita pajak.

Syarat-Syarat Penyanderaan

Tidak semua penanggung pajak dapat disandera. Ada syarat-syarat tertentu yang harus terpenuhi sebelum DJP dapat melaksanakan penyanderaan. Syarat kualitatifnya adalah ketiadaan iktikad baik dari penanggung pajak selama proses penagihan pajak. Artinya, jika penanggung pajak menunjukkan kesediaan untuk melunasi utang pajaknya atau bekerja sama dengan proses penagihan, penyanderaan bisa dihindari.

Selain itu, ada syarat kuantitatif yang berupa utang pajak minimal sebesar Rp100 juta. Kedua syarat ini harus terpenuhi saat jurusita pajak memutuskan untuk melakukan penyanderaan.

Tempat Penyanderaan

Penanggung pajak yang disandera akan ditempatkan di rumah tahanan negara di bawah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. DJP saat ini belum memiliki fasilitas khusus untuk penyanderaan, sehingga tempat tersebut digunakan sebagai alternatif. Tempat penyanderaan harus memenuhi beberapa kriteria, seperti terisolasi dari masyarakat, fasilitas yang terbatas, dan sistem pengawasan yang memadai.

Tujuan Penyanderaan

Tujuan utama dari penyanderaan adalah memberikan efek jera kepada penunggak pajak. Penyanderaan tidak menghapuskan utang pajak; sebaliknya, itu menjadi tekanan terakhir untuk mendorong penanggung pajak agar melunasi utangnya. Sebelum penyanderaan dilakukan, semua upaya persuasif dan friendly collection telah dilakukan, termasuk surat teguran dan pemberitahuan surat paksa.

Evaluasi Efektivitas

Untuk menjadikan penyanderaan efektif, beberapa hal perlu dievaluasi. Pertama, kemampuan bayar penanggung pajak harus diperhitungkan, termasuk aset yang dimiliki. Efektivitas juga harus dilihat dari seluruh prosedur penagihan pajak yang sudah dilakukan secara aktif. Selain itu, jangka waktu pelunasan pajak setelah penyanderaan harus diawasi. Biasanya, penanggung pajak lebih cenderung melunasi utang pajaknya saat mereka merasakan tekanan dari penyanderaan.

Dengan memahami gijzeling dan bagaimana cara DJP menggunakannya sebagai upaya terakhir dalam penagihan pajak, kita dapat lebih baik memahami pentingnya memenuhi kewajiban perpajakan. Ingatlah, pajak adalah sumber pendapatan negara yang sangat diperlukan untuk membiayai berbagai program dan layanan publik. Dengan patuh membayar pajak, kita semua dapat berkontribusi pada pembangunan negara yang lebih baik.

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?