Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Menkeu Kembali Ajak Dunia Dukung Transisi Menuju Energi Bersih

Hallo sobat Jhontax! Apakah Anda sudah tahu mengenai upaya Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati dalam mendorong transisi menuju energi bersih? Artikel ini akan membahas bagaimana Indonesia berkomitmen untuk mengurangi emisi dan menghadirkan solusi berkelanjutan dalam bidang energi. Mari kita simak lebih lanjut!

Mendukung Energi Bersih di Forum Berlin Global Dialogue

Menkeu Sri Mulyani Indrawati turut serta dalam agenda Berlin Global Dialogue (BGD), sebuah forum diskusi global yang menghadirkan pemimpin negara, pebisnis, dan akademisi dari seluruh dunia. BGD tahun 2023 ini merupakan yang pertama kalinya diselenggarakan dan menjadi wadah untuk membahas isu-isu penting terkait energi, perubahan iklim, dan peluang pembiayaannya. Indonesia, sebagai negara yang berkomitmen tinggi untuk mengurangi emisi, memerlukan dukungan keuangan dari berbagai sumber, terutama untuk mendukung transisi menuju energi bersih.

Pentingnya Dukungan Pendanaan

Proses transisi energi ke sumber yang lebih ramah lingkungan adalah langkah yang sangat penting. Namun, untuk mewujudkannya, dibutuhkan dukungan finansial yang signifikan. Indonesia membutuhkan dana sekitar Rp3.500 triliun atau sekitar USD246 miliar untuk mencapai target penurunan emisi di sektor energi. Dukungan dari berbagai pihak, baik dalam dan luar negeri, sangat penting untuk mencapai tujuan ini.

Menkeu Sri Mulyani menjelaskan bahwa pemerintah Indonesia telah melakukan berbagai upaya dalam mendukung transisi energi hijau. Kapasitas fiskal yang sehat telah memungkinkan pemerintah untuk menyediakan regulasi dan dukungan fiskal guna memfasilitasi proses ini. Langkah-langkah kebijakan, seperti pendirian pasar karbon pada September 2023, telah diambil untuk mendorong partisipasi sektor swasta dalam agenda perubahan iklim global.

Keadilan dan Pertumbuhan Ekonomi

Proses transisi energi harus memenuhi aspek adil dan terjangkau bagi semua pihak, termasuk perekonomian nasional. Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan perlu tetap dijaga. Oleh karena itu, dukungan keuangan dari tingkat internasional dan swasta perlu segera direalisasikan.

Indonesia juga telah memperkenalkan Energy Transition Mechanism (ETM) Country Platform sebagai langkah blended finance dalam mendukung transisi energi bersih. Sebagai ASEAN Chairman tahun 2023, Indonesia telah menerbitkan ASEAN Green Taxonomy versi 2, yang memasukkan penghentian awal Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) sebagai jenis investasi hijau.

Namun, berbagai komitmen internasional, seperti dari Climate Investment Fund (CIF) sebesar USD500 juta dan Just Energy Transition Partnership (JETP) sebesar USD20 miliar, belum dapat direalisasikan sepenuhnya. Menkeu Sri Mulyani menutup diskusi dengan menjelaskan bahwa Indonesia berkomitmen untuk menjadi contoh keberhasilan dalam proses transisi energi hijau secara global, dan untuk mencapai tujuan ini, dukungan dari pemerintah, lembaga internasional, dan sektor swasta sangat diperlukan.

Indonesia telah memulai perjalanan yang berarti dalam mendukung transisi menuju energi bersih, dan dengan dukungan dari seluruh dunia, kita dapat mencapai tujuan ini demi masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan. Mari bersama-sama menjaga planet ini dengan tindakan nyata dalam mendukung energi bersih!

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?