Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Sri Mulyani Sebut Pemilu Tidak Boleh Ganggu Pembangunan

Halo Sobat Jhontax! Pemilihan umum (pemilu) menjadi sorotan utama di Indonesia menjelang tahun politik. Namun, apakah pelaksanaan pemilu akan mengganggu agenda pembangunan nasional? Menanggapi hal ini, Menteri Keuangan, Sri Mulyani, memberikan pandangannya yang menenangkan. Bagaimana pemilu dapat berjalan tanpa menghambat pembangunan? Mari kita kupas lebih dalam.

Siklus Normal Demokrasi di Indonesia

Pemilu sebagai bagian integral dari demokrasi di Indonesia diakui sebagai suatu siklus yang normal dan terjadwal. Dalam kerangka ini, Sri Mulyani menegaskan bahwa pemilu tidak boleh mengganggu berjalannya kegiatan pembangunan serta pelaksanaan instrumen APBN (Anggaran Pendapatan Belanja Negara). Dengan demikian, stabilitas ekonomi dan kesejahteraan masyarakat tetap menjadi fokus utama pemerintah.

Pentingnya Fondasi Ekonomi yang Kuat

Meskipun Indonesia memasuki periode pemilu, Sri Mulyani menekankan bahwa pemerintah memiliki banyak pekerjaan yang harus diselesaikan. Terutama, membangun fondasi ekonomi yang kuat agar Indonesia dapat mencapai target menjadi negara dengan penghasilan tertinggi pada tahun 2045. Setelah pulih dari dampak pandemi Covid-19, fokus saat ini adalah meningkatkan sumber daya manusia (SDM) dan membangun infrastruktur guna meningkatkan produktivitas.

Optimalkan Penggunaan Anggaran Pemilu

Dalam konteks alokasi anggaran untuk pemilu 2022-2024, pemerintah telah mengalokasikan dana sebesar Rp70,6 triliun. Pembagian tersebut mencakup Rp3,1 triliun pada tahun 2022, Rp30 triliun pada tahun 2023, dan Rp37,4 triliun pada tahun 2024. Dana tersebut digunakan untuk pemutakhiran data pemilih, pengelolaan logistik, serta aspek keamanan dan pengawasan terkait pemilu.

Peran Kementerian Keuangan dalam Menjaga Stabilitas Ekonomi

Kementerian Keuangan telah aktif berperan dalam menjaga stabilitas ekonomi dan membangun fondasi yang kuat. Beberapa produk legislasi, seperti Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan, Undang-Undang Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, serta Undang-Undang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan, telah dihasilkan. Ini menciptakan landasan yang kokoh untuk menjaga stabilitas ekonomi di tengah-tengah dinamika pemilu.

Harmonisasi APBN dan Kegiatan Pemilu

Pemerintah dan DPR juga telah melakukan perampungan penyusunan APBN tahun 2024, yang akan dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan pemilu. Langkah ini bertujuan untuk memastikan bahwa pelaksanaan pemilu tetap berjalan efisien tanpa mengorbankan stabilitas ekonomi dan pembangunan nasional.

Demikianlah gambaran Sri Mulyani terkait hubungan antara pemilu dan pembangunan di Indonesia. Pemilu tetap menjadi momen penting dalam proses demokrasi, sementara pemerintah terus berkomitmen untuk menjaga stabilitas ekonomi dan menciptakan fondasi yang kuat untuk masa depan. Bagaimana pandangan Sobat Jhontax tentang keseimbangan ini? Tetap semangat mengikuti perkembangan di tanah air!

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?