Contact : 0813 5009 5007 Available 24/7

18 Office Tower

Jakarta

Spazio Tower

Surabaya

Podomoro City

Medan

Graha Raya

Tanggerang

Wacana Pengenaan Pajak Impor 200% untuk Produk China

Pajak Digital: Strategi Pemerintah Mengincar Pajak dari Konten Kreator

Menghadapi Serbuan Produk China dengan Pengenaan Pajak Impor yang Tinggi

Kementerian Perdagangan Indonesia tengah mempertimbangkan rencana untuk mengenakan pajak impor yang sangat tinggi, hingga 200%, khusus untuk barang-barang yang diimpor dari China. Langkah ini diharapkan dapat menekan serbuan produk impor murah dari Tiongkok yang selama ini membanjiri pasar Indonesia.

Menurut Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Juan Permata Adoe, rencana pengenaan pajak impor tinggi ini merupakan salah satu strategi untuk menghambat derasnya arus produk China ke Indonesia. Namun, Juan menekankan bahwa keputusan ini harus dihitung ulang secara matang mengingat hubungan dagang antara Indonesia dan China sangat besar dan saling menguntungkan.

Analisis Kadin Terhadap Kebijakan Impor China

Kadin menyoroti bahwa salah satu alasan utama banyaknya produk impor murah dari China adalah kebijakan pemerintah China yang memberikan rabat pajak ekspor (PE) hingga 13%. Kebijakan ini membuat produk China sulit disaingi oleh produk dari negara lain, termasuk Indonesia.

Untuk mengatasi masalah ini, Kadin mendesak pemerintah Indonesia untuk fokus pada peningkatan daya saing produk dalam negeri. Beberapa langkah yang diusulkan termasuk:

  1. Peningkatan Pembiayaan UMKM: Mendukung Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dengan akses pembiayaan yang lebih baik sehingga mereka bisa berkembang dan bersaing di pasar global.
  2. Perbaikan Sistem Logistik: Memperbaiki infrastruktur logistik nasional untuk menurunkan biaya distribusi dan meningkatkan efisiensi.

Pro dan Kontra Pengenaan Pajak Impor Tinggi

Pengenaan pajak impor yang tinggi tentu memiliki dampak positif dan negatif yang perlu dipertimbangkan:

Potensi Manfaat:

  • Melindungi Industri Lokal: Pengenaan pajak impor tinggi dapat melindungi produsen lokal dari persaingan yang tidak adil dengan produk murah dari China.
  • Mendorong Produksi Domestik: Kebijakan ini dapat mendorong peningkatan produksi dalam negeri karena produk lokal menjadi lebih kompetitif.

Potensi Risiko:

  • Meningkatkan Harga Barang: Barang-barang impor dari China yang dikenakan pajak tinggi akan mengalami kenaikan harga, yang pada akhirnya bisa membebani konsumen.
  • Hubungan Dagang: Langkah ini bisa memicu ketegangan dalam hubungan dagang Indonesia dan China, yang berpotensi mengurangi investasi dan kerja sama ekonomi antara kedua negara.

Pandangan Kadin dalam Dialog CNBC Indonesia

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang pandangan Kadin mengenai rencana pengenaan pajak impor 200% untuk produk China, simak dialog lengkap Anneke Wijaya dengan Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia, Juan Permata Adoe dalam acara Power Lunch, CNBC Indonesia pada Jumat, 5 Juli 2024.


Solusi Pajak dan Keuangan dari JhonTax

Menghadapi tantangan perpajakan dan keuangan usaha? JhonTax hadir untuk membantu Anda mengelola perpajakan dan keuangan dengan profesional. Hubungi tim JhonTax sekarang untuk konsultasi dan layanan terbaik.

Tags :
Share This :

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts

Have Any Question?